Cara Setting Redirect 301 Permanen Pakai .htaccess di cpanel

Diposting pada

Dalam lanskap digital yang serba cepat dan terus berkembang saat ini, URL sering kali berubah. Entah itu karena migrasi situs, perubahan domain, atau reorganisasi konten yang sudah ada, perubahan ini memerlukan strategi untuk memastikan pengguna dan mesin pencari dapat menemukan URL yang telah diperbarui. Di situlah Redirect 301 berperan.

Kode status 301 memberi tahu browser dan mesin pencari bahwa sebuah halaman telah dipindahkan secara permanen ke lokasi baru. Hal ini tidak hanya membantu mempertahankan nilai SEO tapi juga memandu pengguna dengan mulus ke halaman yang benar. File .htaccess adalah alat yang ampuh untuk mengimplementasikan Redirect ini pada server Apache.

Sebelum kita mulai, penting untuk mengetahui bahwa memodifikasi file .htaccess harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Satu kesalahan ketik saja bisa berpotensi meruntuhkan seluruh situs Anda. Selalu buatlah cadangan sebelum melakukan perubahan apa pun.

Cara Setting Redirect 301 Permanen Pakai .htaccess di cpanel

Apa yang dimaksud dengan file .htaccess?

File .htaccess (kependekan dari ‘Hypertext Access’) adalah file konfigurasi yang digunakan oleh server web berbasis Apache yang memungkinkan Anda untuk mengontrol dan memodifikasi pengaturan konfigurasi server. Anda dapat menggunakannya untuk mengatur pengalihan, membuat halaman kesalahan khusus, direktori yang dilindungi kata sandi, mengaktifkan/menonaktifkan fungsi tambahan, dan banyak lagi.

Baca Juga:  Apa Perbedaan Antara Hosting biasa dan WordPress Hosting?

Membuat atau Menemukan File .htaccess

Pada umumnya, file .htaccess terletak di direktori root situs web Anda. Ini adalah file tersembunyi, jadi Anda mungkin perlu menyesuaikan pengaturan klien FTP atau manajer file Anda untuk melihat file tersembunyi.

Baca juga: Panglima Wanita Pertama di Dunia Modern Adalah Seorang Muslim – Perkenalkan Malahayati Aceh

Jika Anda tidak dapat menemukannya, Anda mungkin belum memilikinya, dan Anda mungkin perlu membuat yang baru. Anda bisa melakukannya dengan membuat berkas teks biasa dan menamainya ‘.htaccess’.

Menyiapkan Redirect Permanen 301

Sekarang, mari kita lihat berbagai contoh praktis dalam menyiapkan 301 Permanent Redirect menggunakan .htaccess.

1. Redirect Halaman Tunggal

Jika Anda ingin Redirect satu halaman, Anda dapat menggunakan arahan Redirect 301:

Redirect 301 /halaman-lama.html http://www.yourwebsite.com/halaman-baru.html

Ini memberi tahu server bahwa ‘halaman-lama.html’ telah dipindahkan secara permanen ke ‘http://www.yourwebsite.com/halaman-baru.html’.

2. Redirect Seluruh Situs Web

Jika Anda telah memindahkan seluruh situs web Anda ke domain baru, Anda dapat mengatur Redirect 301 untuk seluruh situs:

Baca Juga:  Begini Cara Mendowngrade WordPress ke Versi yang Lebih Lama

Redirect 301 / http://websitebaru.com/

Baca juga: Tips Membangun Situs Web Dengan ChatGPT

3. Redirect Direktori

Jika Anda ingin Redirect seluruh direktori ke lokasi baru, Anda dapat melakukannya seperti ini:

Redirect 301 /direktori-lama/ http://www.yourwebsite.com/directory-baru/

4. Redirect dengan Wildcard

Jika Anda ingin menerapkan Redirect wildcard untuk memastikan semua berkas di bawah direktori tertentu dialihkan ke lokasi baru, Anda dapat menggunakan format berikut:

RewriteEngine on
RewriteRule ^directory-lama/(.*)$ http://www.yourwebsite.com/directory-baru/$1 [R=301,L]

Catatan Tambahan

  • Perintah 301 peka terhadap huruf besar/kecil. Pastikan Anda mengetikkan URL dengan tepat sebagaimana adanya.
  • Selalu sisakan satu spasi di antara elemen-elemen (Redirect, 301, dll.) di dalam aturan.
  • Setelah melakukan perubahan pada berkas .htaccess, pastikan untuk menyimpan dan mengunggahnya kembali ke server Anda.
  • Perubahan mungkin memerlukan waktu untuk menyebar sepenuhnya, tergantung pada pengaturan DNS Anda.
  • Uji secara menyeluruh setelah melakukan perubahan. Kunjungi URL lama dan pastikan URL tersebut mengarahkan Anda ke lokasi baru dengan benar.

Baca juga: Cara Melindungi Konten Situs Web Anda: Nonaktifkan Klik Kanan di WordPress

Redirect 301 memainkan peran penting dalam mempertahankan nilai SEO situs web Anda dan memberikan pengalaman pengguna yang baik. Tautan yang salah atau rusak dapat menyebabkan pengalaman pengguna yang buruk, peringkat mesin pencari yang lebih rendah, dan kehilangan lalu lintas. Penggunaan Redirect 301 yang tepat dapat mengurangi masalah ini, memastikan pengguna dan mesin pencari selalu menemukan apa yang mereka cari.

Baca Juga:  Bagaimana cara menambahkan Favicon ke situs web Anda di WordPress

Ingat, meskipun .htaccess adalah alat yang ampuh, namun harus digunakan dengan hati-hati. Selalu buat cadangan file .htaccess Anda saat ini sebelum melakukan perubahan apa pun, dan jika Anda tidak yakin tentang apa pun, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan pakar pengembangan web.

4.9/5 - (20 votes)